Iklan Bombana
Rio Koeswan, warga Indonesia di Kanada yang berkecimpung di dunia animasi sebagai layout supervisor (Dok: Rio Koeswan)

Inilah Rio Koeswan, Pria Asal Bali Yang Berprestasi Animasi

Redaksi

INTERNASIONAL – Belum lama ini, pria asal Bali, Rio Koeswan, bersama timnya di studio animasi Jam Filled Entertainment yang berlokasi di Ontario, Kanada, berhasil meraih penghargaan di ajang Daytime Emmy Awards di Amerika untuk kategori serial animasi kanak-kanak atau “Outstanding Children’s Animated Series” atas penggarapan serial televisi di jaringan Nickelodeon, bertajuk, “the Loud House.”

“Nickelodeon adalah klien kita di Amerika. Semua kerjaan kita di sini biasanya kliennya dari Amerika. “The Loud House itu kemarin menang di Emmy Awards. Jadi yang menang adalah (musim tayang ke-4),” jelas Rio Koeswan kepada VOA.

iklan hps

Hobi menonton film kartun dan menggambar sejak masih berumur empat tahun ternyata menjadi salah satu faktor yang mendorong Rio Koeswan untuk terjun ke industri animasi. Kini di studio Jam Filled Entertainment, Rio menjabat sebagai layout supervisor.

“Layout adalah latar belakang. Jadi latar belakang yang belum diwarnakan. Jadi misalnya, programnya pakai Photoshop, jadi untuk kita menggambar, misalnya sebuah pohon atau rumah atau mobil yang (hitam dan putih) ya itu namanya layout,” jelas Rio Koeswan kepada VOA.

Pria yang lahir dan besar di Bali ini pindah ke Kanada pada tahun 2003, ketika baru berumur 19 tahun. Sempat melanjutkan SMA di Kanada, Rio lalu kuliah di Alqonquin College mengambil jurusan animasi selama tiga tahun. Sungguh beruntung karena di tahun 2006 yang juga adalah tahun ke-3 sebelum lulus kuliah, Rio sudah berhasil mendapat pekerjaan. 

“Saya tanya sekolah, ‘bisa nggak saya sambil kerja sambil sekolah?’ Dia bilang bisa. Jadi saya kerja full time, tapi sekolahnya jadi (paruh waktu), cuman dapat diploma juga terakhirnya,” kata Rio.

Selain di studio Jam Filled Entertainment, Rio juga pernah berkarir di beberapa studio lainnya, salah satunya Mercury Filmworks, studio besar di Kanada. Menurut Rio, di dalam industri animasi, berpindah-pindah studio untuk bekerja adalah hal yang biasa, karena biasanya para pelaku di industri ini adalah freelancer yang pekerjaannya terkait kontrak.

Lanjutkan membaca halaman selanjutnya!

Iklan BLUD Konawe
error: Content is protected !!