Pantai Batam Konut Telan Korban Jiwa

Reporter: Mumun
La Ode Adnan Irham

WANGGUDU – Salwiati (50), warga Kecamatan Andowia, Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara (Sultra), menghembuskan napas terakhirnya di rumah sakit setelah tenggelam di wisata permandian Batam, Desa Mataiwoi, Kecamatan Molawe, Rabu (1/1/2020).

Korban bersama keluarga mendatangi wisata Batam guna berekreasi menyambut pergantian tahun. Saat itu, rombongan keluarga menggunakan jasa speed boat atau Kapal Motor (KM) 2018-446 milik nlayan.

Kapal yang beroperasi pada saat perayaan tahun baru itu, diketahui memuat 14 pengunjung untuk mengelilingi wisata pantai Batam dengan biaya sewa Rp 5.000 ribu per orangnya.

Kapolsek Lasolo, IPDA Reginald yang dikonfirmasi mengatakan, korban bersama rombongan naik ke kapal yang dinahkodai Juspian (30). Saat kapal memutar balik ke tempat semula, kapal tiba-tiba miring, hingga membuat sebagian penumpangnya melompat ke laut.

“Saat nakhoda hendak melakukan pertolongan terkendala oleh jangkar yang ikut terjatuh ke laut. Dia (nakhoda) melempar dua ban sebagai pelampung. Nahkoda dibantu tiga orang lainnya yang tidak melompat ke laut melakukan pertolongan dengan cara mendatangi korban menggunakan speed,” katanya, Rabu malam.

Lanjutnya, saat itu pertama kali yang diberikan pertolongan adalah Salwiati. Korban sebelumnya tidak dapat dinaikan ke perahu karena berat badan, sehingga hanya dipegang bagian kerah bajunya agar kepalanya tidak tenggelam.

“Setelah itu nakhoda menolong satu orang lagi kemudian dinaikan ke speed. Sedangkan dua orang korban lain naik sendiri ke speed. Pada saat nakhoda mau menolong korban lainnya, ternyata sudah diefakuasi oleh personil Polair Pos Molawe,” ujarnya.

BACA JUGA :

Dia menambahkan, korban Salwiati kemudian dinaikkan di atas kapal dengan kondisi tidak sadarkan diri. Badan korban sempat dipompa dan mengeluarkan air dari mulutnya, dan selanjutnya dibawah ke rumah sakit guna diberikan pertelongan.

“Nahkoda kapal kita amankan di Mako Polsek Lasolo. Sementara kapal kita amankan di Polairut Pos Molawe,” tutupnya.

Berikut identitas korban yang tenggelam:

  1. Juspian Alias Gusupia Bin Jaho, (30) (Nahkoda).
  2. Salwiati, (50) (Meninggal dunia).
  3. Sandi, (14) Anak tiri nahkoda.
  4. Nur Afifah Alias Nur, (9) anak kandung nahkoda.
  5. Abdi (24),
  6. Jodi,(35).
  7. Tifa, Kense.
    Identitas 4 korban lain belum diketahui
iklan bersama melawan covid-19

Video

BERITA TERKINI

METRO KENDARI

BERITA TERKINI

KOLAKA RAYA

BERITA TERKINI

SOSOK

KONAWE RAYA

TAJUK

Satu dari 16 Perempuan Alami Seks Pertama Kali Karena Diperkosa

INTERNASIONAL - Bagi lebih dari 3,3 juta anak perempuan dan perempuan di Amerika, hubungan seks untuk pertama

BERITA TERKINI

BUTON RAYA

PERISITIWA

BERITA TERKINI