Iklan Bombana
Pengurus Kohati Cabang Kendari. (Foto: Istimewa)

Kohati Cabang Kendari Kecam Aturan Larangan Bercadar di IAIN

Reporter : M. Ardiansyah R

KENDARI – Korps HMI Wati (Kohati) Cabang Kendari, mengecam keras kebijakan kampus Institut Agama Islam (IAIN) Kendari yang melarang mahasiswa menggunakan cadar saat proses belajar mengajar.

Kohati Cabang Kendari mengaku menyesalkan peraturan itu ditanda tangani oleh rektor.

iklan hps

“Seharusnya, kampus yang berlebelkan agama Islam memberikan contoh berpakaian yang syar’i, tetapi sangat disayangkan, rektor IAIN Kendari malah melarang mahasiswinya untuk menggunakan cadar,” kata Ketua Kohati Kendari, Tirtayanti, Jumat (6/9/2019).

Menurut dia, tidak ada satupun mazhab, maupun undang – undang yang melarang menggunakan cadar. Dan jika ada aturan yang melarangnya, maka yang sangat dirugikan adalah mahasiswi.

BACA JUGA:

“Karena larangan itu telah mengambil hak mereka dalam berkeyakinan, dan kalaupun mereka bercadar, tak ada juga pihak yang dirugikan,” ujarnya.

Jika pihak kampus melarang mahasiswi menggunkan cadar karena alasan takut terpapar faham radikal, Kohati Cabang Kendari meminta kepada pihak kampus agar mengkaji ulang larangan tersebut.

“Kalau beralasan radikalisme, aturan menggunakan cadar perlu dikaji ulang, karena tidak menuntut kemungkinan, mereka yang tidak menggunakan cadar itu tidak radikal,” ujarnya. (B)

Iklan BLUD Konawe
error: Content is protected !!