Pro Kontra Kehadiran Indomaret di Kolut, Ini Kata Pemerintah

Reporter: Pendi
Editor: La Ode Adnan Irham

LASUSUA – Kehadiran minimarket Indomaret di Kabupaten Kolaka Utara (Kolut), Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra), menuai diskusi pro dan kontra, baik di media sosial maupun warung-warung kopi.

Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Kolut, Muhammad Yasin menyebut, keberadaan Indomaret dianggap dilema. Pasalnya, pemerintah memikirkan masyarakat dan disisi lain Indomaret berizin resmi.

“Pemerintah juga tidak bisa untuk melarang, karena jangan sampai dianggap diskriminasi,” katanya ketika ditemui di ruang kerjanya, Kamis (02/01/2020).

Kata dia, jika dianggap kontra, masyarakat dapat mendirikan badan usaha yang sama dengan Indomaret.

“Kalau usaha masyarakat tersebut sudah ada melalui korporasi, pasti masyarakat akan lebih memilih belanja disitu. Ini bisa membuat perusahaan tersebut pergi, karena sudah tidak ada lagi yang belanja di perusahaan itu,” paparnya.

BACA JUGA :

Terpisah, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kolut, Risal Natsir S.Ag melalui sambungan telepon, mengaku baru mengetahui keberadaan Indomaret.

Kata Risal lagi, pihak perusahaan atau manajemen Indomaret sama sekali belum pernah datang ke kantornya.

“Jangankan ke kantor, melalui telepon saja belum pernah,” tuturnya. (A)

Iklan dalam Berita Ana Wonua Distributor Oli Total