KendariNEWS

Pemprov Bersama Sekda se-Sultra Bahas Optimalisasi SPBE

512
×

Pemprov Bersama Sekda se-Sultra Bahas Optimalisasi SPBE

Sebarkan artikel ini

KENDARI, Mediakendari.com – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Tenggara (Sultra) menggelar rapat kerja bersama Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten/Kota se-Sultra di Kota Kendari, Jum’at malam 23 Februari 2024.

Raker itu membahas optimalisasi sistem pemerintahan berbasis elektronik (SPBE)melalui penerapan sertifikasi elektronik

Penjabat (Pj) Gubernur Sultra, Andap Budhi Revianto melalui Sekda Pemprov Sultra, Asrun Lio mengatakan SPBE adalah suatu pendekatan dalam penyelenggaraan pemerintahan yang didasarkan pada penggunaan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan efisiensi, transparansi dan akuntabilitas yang didasari oleh Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 95 Tahun 2018.

Perpres tersebut, kata Asrun Lio, kemudian menjadi landasan hukum yang mengatur berbagai aspek implementasi SPBE di berbagai instansi pemerintah, termasuk dalam penggunaan tanda tangan elektronik, pengelolaan data elektronik, dan proses-proses administrasi lainnya yang mengadopsi teknologi digital.

“Melalui regulasi ini, tentu pemerintah memiliki pedoman yang jelas dalam mendorong dan mengawasi pelaksanaan SPBE di seluruh jajaran instansi pemerintah, sehingga memberikan arah dan kepastian hukum bagi upaya transformasi digital, dalam penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia,” tuturnya.

Ia mengungkapkan dalam melakukan percepatan transformasi digital pemerintahan, Presiden RI telah memberikan arahan sebagai ‘jalan tol’ dalam pelayanan publik. Hal ini disampaikan   oleh Presiden RI pada sidang kabinet paripurna di Istana Presiden, tepatnya pada Selasa 9 Januari 2024, dimana Indonesia harus segera berproses memiliki layanan digital terpadu berbasis kebutuhan pengguna (user centric), bukan dengan pendekatan per instansi pemerintah. Termasuk transformasi BUMN Peruri menjadi ‘govtech’ atau tim pengelola digital pemerintah, yang diatur dalam Perpres Nomor 82/2023 tentang percepatan transformasi digital dan keterpaduan layanan digital nasional.

“Berkaitan hal tersebut maka Pemda telah mengintegrasikan layanannya kedalam satu portal pelayanan publik, untuk kemudian diintegrasikan ke portal layanan nasional. Memastikan perlindungan data pribadi, mengawali langkah teknis transformasi digital melalui sembilan layanan prioritas di antaranya layanan pendidikan, kesehatan, bantuan sosial, kepolisian, digital id, digital payment, dan layanan aparatur negara sebagai salah satu arahan yang disampaikan oleh bapak presiden, maka pemda wajib mengintegrasikan layanan-layanan digital ke dalam satu portal pelayanan publik,” paparnya.

Dikatakan, arah tersebut merupakan tanggung jawab utama untuk dijadikan sebagai komitmen bersama dalam menyediakan pelayanan yang lebih terpadu dan terkoordinasi secara nasional sehingga ia mengajak semua pihak agar arahan Presiden RI tersebut sebagai upaya nyata untuk memenuhi harapan masyarakat dalam membangun sistem pelayanan publik yang modern, terjangkau dan responsif.

“Penyelenggaraan rapat kerja ini merupakan langkah strategis dalam upaya optimalisasi SPBE pada provinsi dan kabupaten kota se-Sultra, yang pada penilaian indeks SPBE tahun 2023, Pemprov Sultra perokeh predikat cukup, dengan point 2,59 dan hanya dua kabupaten yang meraih predikat baik, yaitu Pemerintah Kabupaten Kolaka dan Konawe Selatan. Sedangkan 15 kabupaten kota lainnya hanya meraih predikat cukup dan kurang. Indeks SPBE ini ditetapkan berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 13 Tahun 2024,” katanya.

Menurutnya, predikat ini menunjukkan bahwa masih ada ruang untuk peningkatan dalam penerapan teknologi informasi, guna meningkatkan efisiensi dan kualitas layanan publik. Melalui rapat kerja ini, Pemprov Sultra bersama dengan pemerintah kabupaten/kota berupaya untuk bersinergi, berkolaborasi, untuk mengambil pengalaman serta best practice yang telah dilakukan oleh Kementerian Hukum dan HAM dan Badan Siber dan Sandi Negara.

“Harapan bapak Gubernur agar rakor ini dijadikan sebagai media diskusi yang konstruktif untuk merumuskan strategi bersama, serta menemukan solusi-solusi inovatif dalam mengatasi hambatan-hambatan yang dihadapi serta mampu meningkatkan performa SPBE di semua tingkatan pemerintahan di Provinsi Sultra,” katanya.

You cannot copy content of this page