NEWSPROV SULTRA

Peringati Rimbawan ke-41, Sekda Sultra Ajak Semua Pihak Berikan Kontribusi dan Kegiatan Nyata untuk Kemajuan Pembangunan

416
×

Peringati Rimbawan ke-41, Sekda Sultra Ajak Semua Pihak Berikan Kontribusi dan Kegiatan Nyata untuk Kemajuan Pembangunan

Sebarkan artikel ini

KENDARI, Mediakendari.com – Sekretaris Daerah (Sekda) Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Tenggara (Sultra), Asrun Liomenjadi inspektur upacara (Irup) Hari Kesadaran Nasional dan dirangkai dengan Hari Bakti Rimbawan ke-41 Tahun 2024 di Halaman Kantor Gubernur Sultra, Senin 18 Maret 2024.

Asrun mengawali sambutannya dengan membacakan sambutan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), Siti Nurbaya dalam peringatan hari bakti rimbawan ke-41, pada tanggal 16 Maret tahun 2024 yang bertepatan dengan bulan suci Ramadhan tahun 1445 Hijriyah berharap agar upacara tersebut dilakukan secara khidmat dan penuh semangat, dengan mengusung tema “Bakti Rimbawan, untuk Tanah Air, untuk Bangsa”.

Dijelaskan, tema ini juga mengandung makna reflektif dan evaluasi atas apa yang telah kita lakukan bersama sebagai Rimbawan, sehingga dapat meneguhkan arah dan cara pandang seluruh Rimbawan dan menggali atau recall memori yang senantiasa ada dalam benak kita, tentang peranan Rimbawan dalam menjaga hutan sebagai elemen dan struktur pembentukan bentang alam dan lingkungan, serta semua faktor yang saling mempengaruhi di alam. Panggilan jiwa dan tugas kita bersama melestarikan hutan alam kita, hutan tropika basah Indonesia.

KLHK merumuskan tujuan pengelolaan lingkungan dan Kehutanan hingga 2045. Diarahkan untuk kondisi lingkungan dan hutan yang sehat, untuk mendukung peri kehidupan Indonesia sebagai negara yang maju dan mandiri. Tahapan hingga 2045 diantaranya adalah:
1. Pada 2030 diproyeksikan Indonesia net sink dan pengembangan bioekonomi berbasis hutan dan sirkular ekonomi
2. Pada tahun 2035 diharapkan telah dapat menjadi bangsa yang menguasai pasar dunia untuk produk hutan dan sirkular ekonomi
3. Pada tahun 2040 kita ingin implementasi pembangunan rendah emisi karbin dapat menguasai pangsa pasar bioprospeksi dunia untuk obat-obatan, pangan dan energi dan
4. Pada tahun 2045 kita menjadi bangsa yang berdaulat untuk pangan, energi dan obat-obatan dari sumberdaya alam hayati kita. Untuk Indonesia Maju 2045 sejak sekarang kita terus melangkah dan menata sebaik-baiknya

“Pada hari Bakti Rimbawan ini, saya mengajak seluruh rimbawan jajaran Kementerian, jajaran pemerintah daerah, dunia usaha dan aktivis sosial kemasyarakatan, para pemangku kepentingan dan seluruh masyarakat, untuk dapat bersama bahu membahu memberikan kontribusi pemikiran ataupun kegiatan nyata dilapangan, serta terus konsisten membangun bagi kemajuan pembangunan bidang lingkungan hidup dan Kehutanan,” ungkapnya.

Dari kerja keras semua elemen bangsa mana sudah banyak perkembangan terjadi dan nyata di lapangan denvan aktivitas seperti pencegahan permanen karhutla, forest landscape management multi usaha kehutanan, perhutanan sosial dan hutan adat, konservasi, wildlife preservasi, dan kemitraan konservasi, kemitraan konsesi, tata kelola gambut dan mangrove, penurunan laju deforestasi, ekoriaprian, internalisasi cinta alam dengan penanaman serentak, FoLU Net Sink 2030, law enforcement dan Forest Carbon Governance, ekonomi sirkuler, partisipasi publik yang cukup luas, serta penerapan prinsip ESG, Environment, Social and Governance

“Mulai dari sekarang dan kedepan, saya minta agar hal-hal yang telah kita bangun susah payah bersama dan diantaranya berhasil baik dengan pengakuan Internasional, serta kemudahan pelayanan birokrasi bagi masyarakat dan dunia usaha dan penegakan hukum. Untuk itu semua, agar agar dipertahankan, dilanjutkan dan dikembangkan,” katanya.

Ia berpesan secara khusus agarpada aspek dimensi sosial dan interaksi publik/masyarakat masih perlu diintensifkan mengingat masyarakat Indonesia secara umum adalah masyarakat yang dalam kehidupannya menyatu dengan alam. Sekaligus ini akan menegaskan: “Bangsa Rimbawan untuk Tanah Air, untuk Bangsa”.

“Kita perlu terus memperkuat kohesi sosial, memperbanyak interkasi sosial dan membangun inivasi sosial untuk kepentingan bangsa. Dan teruslah lakukan konsolidasi Rimbawan dan pertebal dedikasi Rimbawan untuk Indonesia tercinta,” katanya.

You cannot copy content of this page