NEWS

Perwakilan BKKBN Sultra, Gelar Workshop Kampung KB Sistem Peringatan Dini Pengendalian Penduduk

762
×

Perwakilan BKKBN Sultra, Gelar Workshop Kampung KB Sistem Peringatan Dini Pengendalian Penduduk

Sebarkan artikel ini

KENDARI, BKKBN SULTRA—- Penata KKB Ahli Madya, Direktorat Analisis Dampak Kependudukan BKKBN, Ir. Yosrizal hadir menjadi narasumber pada kegiatan workshop kampung keluarga berkualitas sistem peringatan dini pengendalian penduduk (SiPerindu) yang diselenggarakan oleh Tim Kerja Dalduk Perwakilan BKKBN Provinsi Sulawesi Tenggara bertempat di Same Hotel Kendari, pada Kamis (5/10/2023).

Kegiatan ini diikuti oleh peserta yang merupakan pengelola program pengendalian .dari admin SiPerindu dan Pegawai Perwakilan BKKBN Sultra.

“SiPerindu merupakan alat bantu bagi pemerintah dan masyarakat mendapatkan informasi peringatan dini situasi kependudukan serta rekomendasi kebijakan, untuk kesiapsiagaan dan respon terhadap program pengendalian penduduk”, kata Yosrizal

Yosrizal memaparkan materi New SiPerindu dan Kebijakan Sistem Peringatan Dini Pengendalian Penduduk pada kegiatan yang berlangsung. Dijelaskan bahwa SiPerindu menampilkan data kerentanan isu kependudukan dalam pengambilan keputusan pemerintah serta perubahan pengetahuan, sikap, dan prilaku masyarakat.

Disamping itu, laporan kegiatan oleh Ketua Panitia bahwa Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kapasitas dan kapabilitas kelembagaan dalam bidang Pengendalian penduduk khususnya untuk meningkatkan persentase Pemerintah Daerah yang melaksanakan Sistem Peringatan Dini Pengendalian Penduduk sehingga cakupan pemerintah daerah yang mendapatkan fasilitasi pembinaan sistem peringatan dini pengendalian penduduk dapat terlaksana. Lanjut Yosrizal

 

Plh Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Sulawesi Tenggara, Hj. Min Rahmatin, S.Sos dalam kesempatan yang sama mengatakan kegiatan ini sebagai upaya peningkatan pembangunan nasional.

Min Rahmatin mengatakan keluarga merupakan aspek penting yang perlu diperhatikan. Kekuatan pembangunan nasional, berakar pada elemen keluarga sebagai komunitas mikro dalam masyarakat.

“Keluarga sejahtera dan berkualitas merupakan fondasi dasar bagi keutuhan, kekuatan dan keberlanjutan pembangunan. Profil keluarga Indonesia yang tercermin dari hasil SUPAS 2015 menunjukkan keluarga Indonesia berada dalam kondisi yang rentan”. Ungkapnya.

Min Rahmatin berharap Kampung Keluarga Berkualitas (Kampung KB) dapat memberikan kontribusi dalam penanggulangan stunting, penurunan angka kematian ibu hamil/melahirkan dan kematian bayi, menurunkan angka unmet need, meningkatkan kesertaan KB, serta menurunkan angka kemiskinan ekstrem di seluruh pelosok negeri.

Ketua Tim Kerja Bidang Dalduk, Dr. H. Mustakim, M.Si mengatakan diperlukan konsolidasi antara pengelola Program Bangga Kencana khususnya Sistem Peringatan Dini Pengendalian Penduduk pusat, Perwakilan BKKBN, Pemerintah daerah agar dapat bersinergi dalam meningkatnya Kapasitas dan Kapabilitas Kelembagaan dalam Bidang Pengendalian Penduduk. Sehingga dapat menghasilkan output Persentase Pemerintah Daerah yang Melaksanakan Sistem Peringatan Dini Pengendalian Penduduk, sehingga cakupan Pemerintah Daerah yang Mendapatkan Fasilitasi Pembinaan Sistem Peringatan Dini Pengendalian Penduduk dapat terlaksana. Ungkapnya

 

Dalam Kegiatan ini juga para peserta dibekali mengenai aplikasi SiPerindu. Demo Aplikasi SiPerindu dipandu oleh pengembang aplikasi, Wahyudin A. Manompo

You cannot copy content of this page