oleh

Tanggap Merespon Ulasan Konsumen, Kiat Sukses Bisnis Kuliner di Era Digital

-NEWS-18 dibaca

Kolaka Utara, 22 November 2021 – Rangkaian Program Literasi Digital “Indonesia Makin Cakap Digital” di Sulawesi, yang diselenggarakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia dan Siberkreasi bersama Dyandra Promosindo, dilaksanakan secara virtual pada 22 November 2021 di Kolaka Utara, Sulawesi Tenggara. Kolaborasi ketiga lembaga ini dikhususkan pada penyelenggaraan Program Literasi Digital di wilayah Sulawesi. Adapun tema saat ini adalah “Merintis Bisnis Kuliner Daring”. Pada program kali ini diikuti oleh 653 peserta dari berbagai kalangan.

Empat orang narasumber tampil dalam seminar kali ini. Masing-masing yakni, Dosen Fakultas Ekonomi dan Kepala Galeri Investasi BEI Universitas Indonesia Timur, Ela Elliyana; ASN dan Pemengaruh, Nurmila; Jurnalis dan Narablog Roemahkata.com, Yardin Hasan; serta Ketua Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Sulawesi Tenggara, M Djufri Rachim. Sedangkan moderator yaitu Podcaster Fadel Karnen selaku. Rangkaian Program Literasi Digital “Indonesia Makin Cakap Digital” di Sulawesi menargetkan 57.550 orang peserta.

Acara dimulai dengan sambutan berupa video dari Presiden Republik Indonesia Joko Widodo yang menyalurkan semangat literasi digital untuk kemajuan bangsa. Berikutnya, sesi pemaparan materi dibuka dengan presentasi dari Ella Elliyana yang menyampaikan tema “Peran Literasi Digital di Dunia Marketplace”. Menurut dia, beberapa alasan warganet membeli makanan secara daring, di antaranya menghemat waktu dan tenaga, tawaran menarik, praktis, dan banyak pilihan. Sedangkan profil pembelinya di dominasi masyarakat berusia 20 – 39 tahun dan berpendidikan tinggi. “Menu terlaris adalah ayam goreng dan kopi susu,” katanya.

Pramuka

Selanjutnya, Nurmila menyampaikan materi berjudul “Pengetahuan Dasar dan Aturan Usaha Online”. Ia mengatakan, cara memasarkan produk makanan secara daring, yakni gunakan media sosial, daftarkan toko pada aplikasi pencarian restoran, kerjasama dengan layanan pesan antar, menggaet pemengaruh, serta berikan promo dan diskon. Selain itu, pemilik toko juga harus tanggap terhadap ulasan pelanggan. Respon pesan positif secara singkat dan tanggapi ulasan negatif dengan cepat. “Solusi adalah kunci terbaik dalam menanggapi ulasan pelanggan,” tuturnya.

Pemateri ketiga Yardin Hasan memaparkan materi bertema “Meraih Nilai Tambah dari Industri Digital”. Menurut dia, berdasarkan data Kemkominfo, media digital yang paling banyak digunakan di Indonesia adalah media sosial dan pendidikan masing-masing sebanyak 27%, kemudian disusul konten kreator sejumlah 23%, dan barulah untuk keperluan belanja dan berjualan sebanyak 18%. Pengusaha termasuk bisnis kuliner harus dapat memanfaatkan perkembangan internet untuk meningkatkan nilai tambah usahanya. “Namun, dalam memasarkan produk harus selalu menjaga nilai dan etika,” ujarnya.

Adapun Moh. Djufri Rachim, sebagai narasumber terakhir menyampaikan paparan berjudul “Tips dan Trik Menghindari Penipuan Digital”. Ia mengatakan, sejumlah kiat untuk menghindari penipuan online antara lain, memakai kata sandi atau password yang kuat dan tidak seragam dalam beberapa akun, tidak mengunggah identitas di media sosial, tidak mengunduh aplikasi yang berbahaya, berhati-hati dalam menggunakan wifi publik, serta memproteksi profil atau data pribadi. “Pastikan logout dengan benar setelah menggunakan aplikasi karena bisa disusupi oleh penjahat digital,” jelas dia.

Setelah pemaparan seluruh materi, kegiatan dilanjutkan dengan sesi tanya jawab yang dipandu Fadel Karnen. Para peserta tampak antusias dan mengirimkan banyak pertanyaan. Panitia memberikan uang elektronik masing-masing senilai Rp100.000 bagi 10 penanya terpilih.

Salah seorang peserta, Abdullah, bertanya tentang strategi bagi UMKM dalam membuat konten untuk pemasaran secara daring di masa pandemi. Menanggapi hal tersebut, Yardin Hasan bilang, UMKM tidak boleh menyerah di tengah keterpurukan ekonomi di masa pandemi ini, cobalah strategi pemasaran dengan membuat konten menarik dan kreatif tanpa melanggar etika.

Program Literasi Digital “Indonesia Makin Cakap Digital” di Sulawesi akan diselenggarakan secara virtual mulai Mei 2021 hingga Desember 2021 dengan berbagai konten menarik dan informatif yang disampaikan narasumber terpercaya. Bagi masyarakat yang ingin mengikuti sesi webinar selanjutnya, silakan kunjungi https://www.siberkreasi.id/ dan akun sosial media @Kemenkominfo dan @siberkreasi, serta @siberkreasisulawesi khusus untuk wilayah Sulawesi.

***

Informasi lebih lanjut silahkan menghubungi:

Humas Literasi Digital Sulawesi

Email           : [email protected]

Website      : https://event.literasidigital.id

Instagram   : @siberkreasisulawesi

Twitter        : @SiberkreasiSul

Facebook    : Siber Kreasi Sulawesi

Penulis : Redaksi

Terkini