KONAWE KEPULAUAN

BKKBN Sultra Gelar 7 Dimensi Lansia Tangguh

1189
×

BKKBN Sultra Gelar 7 Dimensi Lansia Tangguh

Sebarkan artikel ini
Rapat Koordinasi TPPS Prov. Sultra Tahun 2023, bertempat di Ruang Rapat Kantor Gubernur Prov. Sultra

Konawe Kepulauan, Mediakendari.com -Pembangunan SDM yang unggul dan berkualitas dimulai dari masa prenatal sebelum kelahiran, hingga memasuki lanjut usia (lansia). Fase lansia juga menjadi penentu dan menjadi Pilar Pembangunan Nasional. Pemberdayaan lansia dalam keluarga, merupakan hal penting yang harus diperhatikan sebagai modal dasar para lansia untuk dapat hidup bahagia, madiri, sehat dan sejahtera.

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) sendiri telah memiliki program Bina Keluarga Lansia (BKL) untuk meningkatkan pengetahuan serta keterampilan bagi keluarga yang mempunyai orang tua atau lanjut usia.

Melalui Ragam kegiatan dikemas melalui 7 Dimensi Lansia Tangguh, Perwakilan BKKBN Sulawesi Tenggara melakukan Sosialisasi 7 Dimensi Lansia Tangguh kepada 20 kader BKL pada lokus Pro PN Lansia Tahun 2023 yang dilaksanakan di Kantor Dinas P2KBP3A Kab. Konawe Kepulauan pada Selasa (8/8/2023). 7 Dimensi Lansia Tangguh yang dimaksud meliputi Dimensi Spiritual, Dimensi Intelektual, Dimensi Fisik, Dimensi Emosional, Dimensi Sosial Kemasyarakatan, Dimensi Profesional dan Vokasional, dan Dimensi Lingkungan yang bertujuan guna SDM lansia dapat mandiri, sejahtera, dan bermartabat di usia senjanya.

Suasana Rapat Kordinasi Bersama BKKBN Sultra, Ruang Rapat Kantor Gubernur Prov. Sultra

Dalam laporan Penyelenggaraan yang disampaikan oleh Ketua Tim Kerja KSPK Perwakilan BKKBN Sulawesi Tenggara, Sudirman, S.Sos menjelaskan bahwa Kegiatan bertujuan sebagai sarana edukasi bagi Kader BKL dan Lansia dalam 7 (Tujuh) Dimensi Lansia Tangguh, Silaturahmi Kader BKL, Lansia dan Mitra Kerja dan menjadikan lansia bahagia dengan tetap sehat, mandiri, produktif dan sejahtera.

Sudirman menjelaskan, keluarga memiliki peranan yang sangat penting dalam mendukung kehidupan lansia, agar mereka tetap hidup sehat, mandiri, aktif dan produktif. Karena itulah, pembinaan ini diberikan agar pengetahuan dan informasi perawatan bagi lansia bisa diberikan oleh keluarga secara optimal.

“Dengan memahami dan menguasai dimensi ini, para lansia bisa belajar untuk menerima keadaan bahwa ia mengalami perubahan fisik dan psikis saat menjadi lansia dan tentunya tetap sehat, produktif dan mandiri”. Ujarnya

Sudirman menambahkan, diharapkan dengan adanya program-program dari BKKBN, keluarga dapat memahami kebutuhan lansia untuk perawatan jangka panjang berdasarkan indikasi perawatan, memahami model perawatan jangka panjang yang dapat dilakukan oleh keluarga melalui BKL, melaksanakan langkah-langkah perawatan jangka panjang oleh keluarga, dan mengembangkan konsep pelatihan perawatan jangka panjang.

You cannot copy content of this page