NEWS

Digelar Secara Daring, Public Expose LIVE 2022 Cacat Rekor Baru

1074
×

Digelar Secara Daring, Public Expose LIVE 2022 Cacat Rekor Baru

Sebarkan artikel ini
Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Iman Rachman saat hadir secara virtual

KENDARI, MEDIAKENDARI.COM – Public Expose LIVE 2022 diselenggarakan selama sekan ini, yaitu pada tanggal 12 sampai dengan 16 September 2022. Di mana kegiatan tersebut, telah sukses dilakukan, dan ditutup dengan beberapa pencapaian baru.

Acara ini diselenggarakan secara full virtual, agar seluruh investor di Indonesia memperoleh kesempatan, untuk mendapatkan informasi perkembangan perusahaan tercatat secara langsung dari manajemen. Dengan dihadiri oleh 52.711 peserta daring, melampaui pencapaian kehadiran 49.395 peserta daring pada pelaksanaan Public Expose LIVE 2021.

Direktur utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Iman Rachman memberikan, apresiasi bagi seluruh stakeholder, yang terlibat dan menyukseskan penyelenggaraan Public Expose LIVE 2022.

Baca Juga : WCD Kota Kendari Sukses Dilakukan di Empat Tempat

“BEI berharap konsep yang diterapkan pada Public Expose LIVE 2022, dapat memberikan inspirasi bagi pelaksanaan, berbagai kegiatan edukasi pasar modal lainnya. Tujuannya agar lebih luas menjangkau investor dan calon investor, sehingga bermanfaat bagi kesejahteraan bangsa,” ujarnya.

Semetara itu, Direktur Pengembangan BEI Jeffrey Hendrik menyebutkan, Public Expose LIVE 2022 diikuti oleh 54 perusahaan tercatat. Dari jumlah tersebut, sebanyak 21 sesi dihadiri oleh lebih dari 500 peserta, dan 14 sesi dihadiri oleh lebih dari 1.000 peserta, bahkan sesi PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. mencatat rekor baru dengan dihadiri oleh 5.042 peserta.

Baca Juga : Saling Bersinergi, Bawaslu Konkep Ajak Insan Pers Ikut Awasi Pemilu 2024

Tercatat partisipasi peserta tidak hanya dari seluruh provinsi di Indonesia, tetapi juga dari 28 negara lainnya. Berdasarkan data, 54 persen dari total jumlah pendaftar Public Expose LIVE 2022, merupakan investor generasi milenial yang berusia 24-39 tahun.

Menurut Jeffrey, hal tersebut mengindikasikan bahwa pendekatan berbasis teknologi digital dan virtual ini tepat sasaran, serta sesuai dengan pesatnya peningkatan jumlah investor dari generasi milenial.

“Public Expose LIVE 2022 yang mendorong transparansi dan keterbukaan informasi ini kami anggap sebagai salah satu bentuk, perlindungan investor Indonesia. Pada akhirnya, kami harapkan acara ini dapat bermuara bagi peningkatan aktivitas transaksi investor pasar modal Indonesia,” ungkap Jeffrey.

Reporter: Sardin.D

Facebook : Mediakendari

You cannot copy content of this page