oleh

PLN Suplai Listrik 412 Juta VA Untuk Smelter PT Ceria

Editor : Kang Upi

JAKARTA – PT PLN Persero Unit Induk Wilayah Sulawesi Selatan, Tenggara, Barat (Sulselrabar) menandatangani amandemen Surat Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik (SPJBTL) dengan PT Ceria Nugraha Indotama (CNI) berkapasitas 412 Juta VA.

Penandatanganan ini merupakan bentuk dukungan PLN kepada PT Cerita yang tengah membangun pabrik pemurnian (Smelter) Ferronikel di Kecamatan Wolo Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara (Sultra), yang memiliki kapasitas input bijih nikel sebesar 5 juta ton dan output dalam bentuk feronikel sebesar 230.000 ton dengan kadar nikel 22%—24% per tahun.

Penandatanganan dilakukan di Ruang Rapat Paiton, Kantor Pusat PT PLN (Persero) oleh General Manager PT PLN (Persero) UIW Sulselrabar, Ismail Deu dengan Direktur Utama PT CNI Derian Sakmiwata, Selasa (1/10/2019).

Direktur Bisnis PLN Regional Sulawesi dan Kalimantan, Syamsul Huda yang turut menyaksikan penandatanganan ini menjelaskan, hal ini merupakan bentuk pelayanan dan dukungan PLN terhadap pertumbuhan industri smelter di Indonesia, salah satunya industri smelter PT Ceria.

“Kita sangat mengapresiasi Kerjasama ini, karena kerjasama ini saling membutuhkan. Pelanggan membutuhkan PLN, begitu pula sebaliknya. PLN ingin maju bersama dengan stakeholder. Mari saling membantu agar kerja sama ini dapat sustain,” terang Huda.

BACA JUGA :

Menurut Huda, PT CNI merupakan pelanggan PLN dengan layanan khusus premium platinum. Ini merupakan bentuk pelayanan PLN untuk memberikan mutu, garansi, dan tingkat kualitas layanan terbaik.

“Layanan premium platinum ini artinya, PLN memberikan suplai listrik dua sistem yang berbeda untuk menjaga kehandalan listrik dan memberikan jaminan kontinuitas pasokan listrik selama 24 jam sehari kepada smelter PT Ceria,” jelasnya.

Realisasi penyaluran tenaga listrik sebesar 412 Juta VA untuk smelter PT CNI ini akan dilakukan dalam 2 tahap. Tahap pertama sebesar 118 juta VA akan direalisasikan bulan Desember 2020. Tahap kedua sebesar 294 Juta VA akan direalisasikan bulan Desember 2021.

Dikatakan, pasokan listrik untuk smelter PT Ceria dipastikan tidak akan mengalami hambatan, seiring keberhasilan PLN mewujudkan interkoneksi sistem kelistrikan antara Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara.

Capaian ini ditandai dengan keberhasilan pengoperasian tegangan satu jalur terhadap jaringan transmisi bertegangan 150 kilovolt (kV) yang terbentang dari Wotu (Sulawesi Selatan) hingga Kendari (Sulawesi Tenggara) sejak 19 September 2019.

Lanjutkan membaca halaman selanjutnya!