ADVKONAWENEWS

Ruang Terbuka Hijau, Sebuah Persembahan Diakhir Masa Tugas KSK

1817
×

Ruang Terbuka Hijau, Sebuah Persembahan Diakhir Masa Tugas KSK

Sebarkan artikel ini
Ruang Terbuka Hijau, Sebuah Persembahan Diakhir Masa Tugas KSK

KONAWE – Kota Unaaha, Kabupaten Konawe kini punya tempat untuk melepas penat, wisata kuliner hingga olahraga. Tempat itu merupakan ruang terbuka hijau (RTH) yang akrab disebut Inolobunggadue Central Park (ICP) atau Taman Pusat Inolobunggadue.

ICP sendiri merupakan RTH buah pikiran dari Bupati Konawe Kery Saiful Konggoasa (KSK) dan wakilnya, almarhum Gusli Topan Sabara (GTS). KSK sendiri mengaku, RTH yang ia bangun terinspirasi konsep RTH yang ada di Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur dan jalan Malioboro Kota Yogyakarta, Provinsi Jawa Tengah.

Bupati dua periode itu menerangkan, ICP awalnya akan mulai dibangun sejak 2020. Akan tetapi, program itu harus tertunda lantara ada perubahan penganggaran akibat pandemi Covid-19.

Program revitalisasi Kota Unaaha itu kemudian mulai dikerjakan tahun 2022. Sampai saat ini, pengerjaannya masih terus berlanjut dan sudah bisa dinikmati warga.

Ketua DPRD Konawe periode 2009-2013 itu mengungkapkan, pembangunan RTH saat ini meliputi pengerjaan pedestrian, jalan serta fasilitas pendukung lainnya. Pembangunan bakal dilanjutkan dengan pengerjaan sejumlah fasilitas olahraga.

Lanjut KSK, fasilitas olahraga yang bakal dibangun, yakni lapangan futsal, dua lapangan bola voli, dua lapangan sepak takraw, sarana gym, wall climbing. Selain itu ada juga perbaikan lapangan bola basket dan lapangan tenis. Semua sarana itu terpusat di area kantor Bappeda Konawe.

“Apa yang kita kerjakan ini, bisa menjadi kenang-kenangan yang bisa dinikmati jelang akhir jabatan kami,” tutur KSK.

Sementara itu, Sekda Konawe Ferdinand Sapan mengungkapkan, RTH yang ada saat ini sudah sangat dinikmati warga. Setiap hari ada warga yang hadir untuk sekadar rekreasi dan melepas penat. Ada juga yang berolahraga sambil berwisata kuliner.

Bupati KSK bersama Sekda Konawe saat meninjau lokasi Ruang Terbuka Hijau,

Jenderal ASN itu juga menerangkan, kehadiran RTH juga membangkitkan aktivitas ekonomi warga. Mulai dari usaha yang menjual makanan ringan dan berat, aneka minuman, hingga sejumlah permainan anak-anak.

“Manfaat perputaran ekonominya sangat besar. Apa lagi di akhir pekan, ribuan orang hadir berolahraga dan mencoba aneka jajanan. Tak luput juga anak-anak hadir untuk menikmati aneka permainan, jelasnya.

Belum lagi lanjut Ferdinand, ketika ada kegiatan besar seperti HUT RI yang terpusat di RTH, hal membuat UMKM setempat jadi lebih hidup. Hal itulah yang menurutnya menjadi tujuan pembangunan RTH, yakni selain keindahan kota juga memberikan manfaat lain untuk warga.

Ferdinand optimis, jika fasilitas lain di RTH lengkap, pengunjung juga akan makin banyak. Ia juga berharap, ke depannya, pengunjung bukan sekadar warga Konawe saja, tetapi warga lain yang melintas di Konawe.

“RTH ini menjadi kado istimewa diakhir pemerintahan bapak KSK dan menjadi kenang-kenangan yang bisa dinikmati semua masyarakat,” pungkasnya.

You cannot copy content of this page